Header Ads

'Saya Tak Nak Merayu Atau Tagih Simpati Suami, Luka Hati Ini Hanya Allah Yang Tahu'

Nak Isu Viral? Like Page Kami:



Saya ibu kepada dua anak. Masih muda. Baru habis berpantang anak kedua. Saya pantang dengan ibu sebab suami jauh. Sejak sejak ni saya terperasan suami makin berubah. Saya pun taknak main serkap jarang. 

"Suami Berubah Sejak Ada Anak Kedua"

Balik kerja makin kurang layan saya. Tengok saya pun kejap, layan anak, mandi dan terus baring hadap handphone. Bila saya geletek ke kacau-kacau baring kat sebelah dia, dia cakap janganlah macamni dia rimas. Katanya sibuk ada group kerja. Saya faham dia seorang yang berpangkat dalam kerjanya. Mungkin sibuk dan stres.

Terkial-kial lah saya melayan anak dua orang yang masih kecil. Anak dua tahun masih tantrum. Anak sorang lagi baru lepas hari. Saya surirumah, double tension rasanya. Tapi masih saya boleh kawal emosi walaupun suami masih acuh tak acuh dengan kami. 

Nak kata layanan buruk, hari2 saya berhias sebaik mungkin untuk dia. Cakap lembut lembut. Gurau senda tapi entahlah.. Handphone lebih setia ditangannya. Bila saya check waktu tidur takada apa yang mencurigakan.

"Suami Masih Teringat Pada Bekas Kekasih"

Kemudian saya terbaca satu whatsap dari kawan lelakinya. Whatsappnya bertulis macamni "Bro, lu anggap je ex wife lu dah bahagia. Dia dah lupa lu bro. Dah 6 tahun, move on jela. Bini lu skrg ok pe gua tengok, cun pon cun, muda lagi bro" Saya tergamam. Adakah suami saya masih memikirkan ex wife dia? 

Saya masih belum bertakhta dalam hati dia sepenuhnya ke walaupun saya dah lahirkan dua orang anak untuknya, cahaya mata yang ditunggu selama ni? Saya tau saya terluka. Tapi apa guna? Suami saya bukan jenis romantik nak memujuk. Paling tidak dia akan terus confuse dan teruskan ego.

"Luka Hati Tiada Siapa Tahu"

Saya buat cara saya sendiri. Saya sering upload gambar, dengan caption yang sangat deep. Ibarat saya rindukan seseorang yang sudah jauh. Dimana hari2 saya selalu rindukan dia. Suami saya seakan syak saya ada orang lain padahal saya sebenarnya memang rindukan dia yang dulu. Saya taknak merayu. Saya taknak menagih simpati. Biarlah dia sedar sendiri, siapa yang masih berada bersama susah senang dia. Jatuh bangun dia. 

Yang sentiasa menjaga keperluan dan kehendaknya setiap masa. Saya memang terluka. Tapi saya masih sayangkan hubungan ni. Mungkin bukan mudah utk lupakan yang lama. Saya, masih setia. Menunggu dia. Doakan saya. Saya harap dia akan sedar betapa pentingnya saya dan anak-anak. Walaupun hari2 terpaksa ukir senyum pahit, layanan hambar untuknya. Luka luar cepat sembuh. Luka hati, hanya Allah yang tahu....



No comments

Note: only a member of this blog may post a comment.

Powered by Blogger.