Header Ads

'Tua Bukan Syarat Untuk Mati' - Luahan Dari Lelaki Ini Untuk Kawan Baiknya Buat Kami Ingat Tentang Kematian

Nak Isu Viral? Like Page Kami:



Walau sehebat mana kehidupan, kekayaan dan pangkat kita di dunia tiada siapa pun yang dapat hidup kekal selama-lamanya. Firman Allah SWT bermaksud: “Bagi tiap-tiap umat ada ajal (yang telah ditetapkan), maka apabila telah sampai masanya, mereka tidak dapat menangguhkannya walaupun sesaat, dan tidak dapat pula mereka mempercepatkannya.” (al-A’raf: 34)

Dan sebagai umat Islam, pastinya inginkan kematian dalam keadaan yang baik atau husnul khatimah. Namun ianya tidak semudah itu kerana ianya berkait rapat dengan amalan dan cara hidup ketika di dunia. 


Satu perkongsian yang ditulis oleh Afnan Rosli ini sedikit sebanyak dapat mengingatkan kita kepada kematian supaya kita dapat meningkatkan amalan seperti solat berjemaah, bersedekah dan sebagainya. 

'Perjalanan Terakhir'

Kelmarin, bangun tidur tengok whatsapp, aku dapat berita kawan baik aku meninggal. Mandi2, terus aku tembak ke airport amek flight balik Terengganu.

Sepanjang perjalanan dalam flight, otak aku tak berhenti berfikir.

Apa membe aku tengah buat sekarang? 

Roh dia kat mana sekarang?

Dia tahu ke aku nak pergi tengok dia ni? 

Masa dia tengah sakit tu macamna perasaan dia ya? Apa yang ada dalam otak dia? 

Apa rasa nak tinggal kan dunia ni? Nak tinggal mak ayah, kawan2 dan keluarga?

'Hari Ini Kita Sibuk Cari Harta'

Sepanjang Flight tu, air mata mengalir tanpa aku sedar. Then aku fikir. Kalau dia boleh pergi harini, mungkin aku pun boleh pergi harini. Terus berpusu2 soalan lintas dalam otak aku.

Kalau aku mati harini, boleh ke aku mengadap Tuhan dengan tenang? 

Kalau aku mati harini ada ke orang yang akan kenang aku? 

Ada ke kesan yang aku dah tinggal pada dunia? Atau aku mati sama macam orang lain?

Waktu sampai Rumah Arwah. Aku sedar sesuatu. Hujung hayat aku nanti, orang2 yang akan ada di sisi mayat aku, yang akan usung mayat aku ke kubur hanya lah ibu bapa, anak isteri dan kawan2 rapat saja.

Friends & Followers aku di media social yang berpuluh Ribu takkan ada bersama aku. Yang akan datang doakan aku mungkin beberapa ratus orang sahaja.

Tapi kita harini lagi sibuk cari harta dan luang masa di FB & IG dari luangkan masa dengan mak ayah, isteri dan anak2. Yang akan ikut aku ke Kubur nanti 3 benda. 2 akan balik, 1 akan tinggal dengan aku. Harta, Keluarga, Amalan. Harta dan keluarga akan balik tinggalkan aku. Hanya AMALAN yang akan tinggal dengan aku.

'Tua Bukan Syarat Untuk Mati'

Aku harap kalau aku Pergi dulu. Korang teman lah aku dalam PERJALANAN TERAKHIR AKU. Doakan aku yang baik2. Jangan tertipu dengan Usia Muda. Kerana MATI tu bukan syarat nya TUA. Membe aku baru umur 27, sama macam aku. Tapi dia pergi dulu.

Kita yang masih hidup. Lebih kan masa dengan orang2 yang betul2 PENTING untuk kita. Mak ayah, Isteri, Anak2, Kawan2. Sentuh hidup seramai mungkin. Aku harap hidup aku yang singkat dan hasil karya2 aku ni, ada tinggal sedikit bekas pada diri korang.

Kalau aku pergi dulu. TEMAN LAH AKU dalam perjalanan terakhir aku.

Dalam kenangan- 

Mohd Nurhashimi Bin A.Manan 1990~2017



No comments

Note: only a member of this blog may post a comment.

Powered by Blogger.