Header Ads

Pemandu Uber Kena Belasah, Akibat Di Fithnah Wanita Di Paya Terubung, Pulau Pinang



Kaki Share - Mengikut laporan seorang pemandu Uber dikatakan telah teruk dibelasah oleh orang ramai di sebabkan angkara fitnah seorang wanita warga Vietnam yang telah menuduhnya mengatakan Shukri melakukan gangguan seksual terhadap wanita itu.

Menceritakan kejadian musibah tersebut, iaitu adik ipar kepada Sukri Ramli, pemandu Uber tersebut menceritakan kejadian sebenar di laman Facebooknya dan di share oleh ramai orang.
 Dakwanya kali pertama abang iparnya itu mengambil wanita Vietnam sebagai penumpangnya pada 6 Jun 2017 di Paya Terubung, Pulau Pinang tiada kejadian tidak diingini berlaku. Namun hari kedua iaitu pada 7 Jun 2017 (petang tadi) Sukri menerima panggilan daripada wanita Vietnam yang sama meminta diambil di tempat yang sama iaitu di Paya Terubong, Pulau Pinang. 

 Sewaktu meneruskan perjalanan secara tiba-tiba kereta yang dipandu oleh Sukri ditahan oleh sekumpulan 20 orang lelaki berbangsa Cina yang entah keluar dari mana. "Lebih kurang 20 orang dengan dua orang siap bersenjatakan kayu besbol, Sukri pun terbingung apa kesalahan yang dia lakukan? So dia pun turun untuk bertanyalah, tak sempat dia nak bertanya dia pun dihentam beramai-ramai," dakwa Amyrul Syazafry melalui kiriman di laman Facebook miliknya.
Dakwanya lagi, 2 orang lelaki berbangsa Cina dengan selambanya telah memukul Sukri dengan kayu besbol, paling menyedihkan lebih malang orang awam turut sama memukulnya dengan teruk tanpa usul periksa. 

Namun Sukri dikatakan terus bertahan dan akhirnya dapat bertanya tentang apakah kesalahannya kepada orang ramai yang memukulnya tadi. Sukri pun diberitahu telah melakukan gangguan seksual terhadap perempuan Vietnam tersebut. "Sukri katalah, bila masa aku buat? Perempuan Vietnam itu kata ada bukti video, lepas dah teruk kena hentam, dan ditanya mana video dan bukti, lastly perempuan Vietnam tu kata tak ada video, habis yang Sukri kena pukul tu nayalah?" Soalnya.
"Mujur ada seorang Melayu yang baik hati waktu itu, beliau rupanya adalah seorang anggota polis, datang membantunya dalam keadaan teruk di belasah," tulis Amyrul. Amyrul turut meminta orang ramai yang tidak tahu cerita namun telah menyebarkan kejadian tersebut untuk bertemu dengannya terlebih dahulu. 

 "Kena pukul ramai-ramai dengan senjata satu hal, kereta lagi dipecahkan oleh kumpulan Cina ni, siapa nak bayar? Dan Aku rasa sangat marah dan kesal dekat perempuan Vietnam yang memfitnah dia sampai jadi kes macam ni," tulis Amyrul meluahkan rasa kesalnya. 

 "Aku tak maafkan dan semoga kes ini dapat keadilan mahkamah dunia, dan Allah SWT,'" tambahnya. Amyrul turut meminta orang ramai untuk menyebarkan kisah ini bagi membersihkan nama abang iparnya itu yang sudah tercalar, namun tiada bukti dia telah melakukan gangguan seksual. Sumber — Amyrul Shazafry


No comments

Note: only a member of this blog may post a comment.

Powered by Blogger.